Berita Terbaru

Layak Kunjung

Advertisement Singkat Url


Masukkan link url panjang di kolom, klik shrink dan copy hasilnya. Dan viola!!

    Jejak Website

    GRUP SEWA JUAL BELI

    Ikuti Situs Via Email

Meneladani Rasulullah

Harta itu adalah bayang-bayang yang akan hilang dan cepat pergi.
Heppi Maulidir Rasul.
Rasulullah adalah panutan yang setiap Rabiul Awal kita peringati dan kita dengung-dengungkan kita teladani. Namun yang sangat membuat lidah kita kelu adalah ketika kita dihadapkan kepada kenyataan, kita belum bisa mengikuti perilaku beliau terhadap dunia.
Rasulullah adalah entrepreneur yang sangat sukses, beliau pelaku bisnis ekspor dan impor yang handal yang tentu saja kaya raya diusia dini. Mahar pernikahan kepada istri-istrinya pun 500 dirham, ada yang mengatakan 20 ekor onta. (Diriwayatkan oleh Imam Muslim). Belum lagi Beliau mendapatkan bagian ghonimah 1/5 setiap peperangan. Tercatat sekitar 10 tahun beliau tinggal di Madinah, terjadi 64 kali peperangan: 26 peperangan dipimpin Rasulullah sendiri dan selebihnya adalah pasukan utusannya.

Terbayang berapa milyar bahkan mungkin berapa trilyun harta Beliau. Namun alas tidur beliau hanya di atas tikar terbuat dari pelepah kurma. Sehingga, terlihat meninggalkan bekas di lambungnya. Saat beliau wafat pun, hanya meninggalkan keledai putih yang biasa dikendarainya dan sebidang tanah yang disedekahkan untuk kepentingan orang rantau (Diriwayatkan oleh Imam Bukhari).

Lalu kemanakah semua kekayaan Rasulullah itu? Jawabnya kita semua tahu, semuanya didepositokan untuk Allah. Untuk kemaslahatan ummat dan perjuangan Islam.

Sehingga seringkali kita bertanya kepada diri sendiri pada setiap peringatan maulid Rasul, bisakah kita ittiba’ kepada Rasul bekerja dan membelanjakan kekayaan untuk agama, bukan bekerja dan mendapatkan harta dari agama? Jika tidak bisa membelanjakan keseluruhan, paling tidak sebagian atau sebagiannya sebagian. : ) Atau bisakah kita dengan lantang menyuarakan disetiap peringatan maulid Nabi: "Mari kita berderma ala Rasul". 😊


Terbitkan Komentar

Tidak ada komentar:

Berikan Tanggapan Anda